life.

Standard

start with a big, fat lump in your throat,
start with a profound sense of wrong,
a deep homesickness, or a crazy love sickness,
and run with it.

– Debbie Millman, x

Curhat di Balik Sebuah Pertanyaan

Standard

Pagi ini saya membaca berita ini: Komnas PA Khawatir, Anak Mengolok Teman dengan Sebutan Kafir.

Beberapa waktu lalu, saya sempat mengobrol dengan seorang teman. Ia bertanya apakah saya baik-baik saja setelah putusan Ahok.

I am a mess 😦

Itu jawaban saya.

And, I am. Still am.

Bermalam-malam setelah itu, insomnia saya kambuh. Banyak pikiran yang berkecamuk, namun yang paling bergema adalah tentang eksistensi saya. Perlukah saya berjuang sebegitunya hanya untuk mendapatkan pengakuan atas identitas saya? Tapi oke, saya sudah dewasa, saya tahu menyikapinya.

Tapi anak-anak?

Continue reading

Hari Seperti Biasanya..

Standard

Hari ini seharusnya normal. Aku bangun menjelang siang dengan hati yang lebih ringan. Mata yang lebih segar setelah semalaman menatap layar laptop yang berpendar. Entah apa yang kulakukan, kupikirkan semalam, semua mengabur, melebur dalam tidur dengan mimpi yang mendebarkan. Aku tahu tidurku tidak lelap. Mimpi bagiku bukan bunga tidur yang menyenangkan. Ia adalah jelmaan hati yang resah.

Continue reading

Human as a Code.

Standard

Or humanizing human by looking at human as a human? Or maybe, SELF: questioning the idea of human?

I don’t know, this is just another midnight muse that won’t let me go until I words-vomit it. I have been on this for most midnights the past week. So if you are going to read this, sorry not sorry for the confusion later on. It’s a messy, jumbled thought. You are warned. Continue reading

Menjadi Indonesia di Tengah Malam

Standard
Indonesia, What Indonesia?

What Indonesia?

Sekadar melindur di waktu yang sunyi dan gelap.

Malam yang menuju subuh di hari-hari yang normal, kalau belum lelap di alam mimpi, biasanya akan membawa pikiran saya melanglang ke mana-mana. Tidak jarang pula pikiran itu mampir pada memori perjalanan-perjalanan yang lalu. Malam ini, misalnya, mereka membawa saya pada perjalanan yang terjadi sekitar 3 tahun belakangan.
Continue reading